Thursday, January 12th 2023.

Bagaimana Server Menyimpan Data?

Bagaimana Server Menyimpan Data?

Server adalah perangkat keras atau perangkat lunak yang digunakan untuk menyediakan layanan kepada klien, lantas bagaimana server menyimpan data? Salah satu tugas utama dari server adalah menyimpan, mengelola, dan mengakses data.

Data dapat disimpan dalam berbagai bentuk, seperti teks, gambar, video, dan audio. Server dapat menyimpan data secara lokal, di dalam memori atau di dalam storage yang terpasang pada server itu sendiri, atau secara remote, di dalam storage yang terletak di lokasi yang berbeda.

Server dapat menyimpan data dalam berbagai bentuk penyimpanan data, seperti hard disk drive (HDD), solid state drive (SSD), atau cloud storage. HDD adalah jenis penyimpanan yang paling umum digunakan, tetapi SSD lebih cepat dan lebih handal. Cloud storage menawarkan fleksibilitas dan skalabilitas yang lebih tinggi karena data dapat diakses dari mana saja dan dapat dengan mudah ditambahkan atau dikurangi sesuai kebutuhan.

 

Cara Kerja

Cara kerja server dalam menyimpan data tergantung pada jenis server dan sistem manajemen penyimpanan data yang digunakan. Namun, beberapa tahap umum yang dilakukan oleh server dalam menyimpan data adalah:

  1. Penerimaan data: Server menerima data dari klien atau aplikasi yang terkoneksi dengannya. Data dapat diterima dalam berbagai format, seperti teks, gambar, video, dan audio.
  2. Penyimpanan data: Setelah data diterima, server menyimpannya di dalam storage yang digunakan, seperti hard disk drive (HDD), solid state drive (SSD), atau cloud storage. Data disimpan dalam format yang sesuai dengan sistem manajemen database yang digunakan.
  3. Pengelolaan data: Server mengelola data dengan menggunakan sistem manajemen database (DBMS). DBMS digunakan untuk mengatur data dalam tabel-tabel dan membuat relasi antar tabel. DBMS juga digunakan untuk mengontrol akses ke data dan mengelola performa data.
  4. Enkripsi data: Data yang disimpan dapat di enkripsi untuk menjaga privasi dan keamanan data. Enkripsi digunakan untuk mengubah data dalam bentuk yang tidak dapat dibaca tanpa kunci dekripsi yang sesuai.
  5. Akses Data: Server memberikan akses ke data yang disimpan kepada klien atau aplikasi yang terkoneksi dengannya yang memiliki hak akses yang sesuai. Akses dapat diberikan melalui berbagai protokol jaringan seperti HTTP, FTP, SSH.
  6. Backup Data: Server mengambil cadangan data secara periodik atau saat di perlukan untuk memastikan data dapat di pulihkan jika terjadi kerusakan atau kehilangan data.

 

Server juga dapat menggunakan berbagai sistem manajemen database untuk mengelola data. Sistem manajemen database (DBMS) adalah perangkat lunak yang digunakan untuk mengelola dan mengakses data dalam database. Beberapa contoh populer dari DBMS adalah MySQL, Microsoft SQL Server, dan Oracle.

Ketika menyimpan data, server juga dapat menggunakan berbagai metode enkripsi untuk menjaga data tetap aman. Enkripsi adalah proses mengubah data menjadi bentuk yang tidak dapat dibaca tanpa kunci pengdecodean yang sesuai. Ini membuat data tidak dapat dibaca oleh orang yang tidak berwenang dan melindungi data dari serangan peretas.

 

Kontak Kami

Lihat alamat kami via Google Maps (Kios Barcode)

Store: Kios Barcode (spesialis barcode dan alat kasir)

Ruko Smart Market Telaga Mas Blok E07 Duta Harapan

Jl. Lingkar Utara – Bekasi Utara, Bekasi, 17123 Telp. (021)8838 2929

  • Idha– Telp/SMS/WA : 081369101014
  • Widdy– Telp/SMS/WA: 081259417100
Rp 15.500.000
Rp (Hubungi CS)
Rp 10.800.000
Mesin Kasir Bougenville Type B Siap Pakai

6%

Rp 8.900.000 9.500.000
Rp 7.000.000
Rp 11.100.000